Blog

Bagaimana Memaksimalkan Retensi Karyawan

2 Jun 2021

Seorang yang berkinerja terbaik tiba-tiba mengundurkan diri, dan anda bingung. Apa yang terjadi? Dan bagaimana dengan karyawan anda yang lain? Bagaimana ini akan berdampak pada mereka? anda sudah tahu bahwa anda harus bersandar pada anggota staf yang tersisa untuk mengambil tanggung jawab lebih saat anda mencari pengganti kolega mereka.

Mengingat kemungkinan terjadinya penurunan yang menurun, wajar jika anda khawatir bahwa kepergian tiba-tiba MVP anda dapat menjadi titik kritis yang mendorong karyawan lain untuk berpikir untuk keluar. Paling tidak, hal itu dapat merusak moral yang dapat merusak kinerja dan keterikatan karyawan. Jadi, sekarang saatnya untuk memastikan bahwa anda melakukan hal yang benar untuk mendorong kepuasan kerja dan retensi karyawan.

  1. REKRUT KARYAWAN YANG TEPAT

    Ini adalah salah satu tip yang paling sulit untuk dilakukan karena seringkali tidak mungkin untuk mengetahui apakah seseorang cocok sampai mereka bersama anda untuk sementara waktu. Tujuannya adalah untuk menemukan seseorang yang bersemangat tentang apa yang dilakukan perusahaan anda dan ingin mengembangkan perannya dalam organisasi anda.

    Selama penyaringan dan wawancara, perhatikan baik-baik mengapa dia meninggalkan pekerjaan sebelumnya. Jika itu untuk kemajuan karir yang jelas, itu patut dipuji; jika tampaknya kandidat tersebut sering melakukan perpindahan karir lateral, kecurigaan anda harus dibangkitkan. Percakapan dengan referensi juga dapat memberikan wawasan penting tentang mengapa kandidat melakukan wawancara dengan perusahaan anda dan apa tujuan jangka panjangnya.

  2. MILIKI PROGRAM BIMBINGAN YANG BAIK

    Karyawan modern memandang tempat kerja sebagai lebih dari sekadar alat untuk mendapatkan gaji. Mereka menginginkan lingkungan yang akan membuat mereka menjadi pribadi yang utuh, memungkinkan mereka untuk memenuhi beberapa tujuan pribadi mereka yang lebih altruistik sambil mencari nafkah. Mereka ingin melakukan pekerjaan yang berarti dan bangga melakukan pekerjaan mereka dengan baik.

    Ini semua dimulai dengan budaya perusahaan. Ciptakan lingkungan yang diinginkan oleh kandidat ideal anda. Miliki program mentorship yang kuat sehingga karyawan yang lebih senior dapat dengan tepat mencontohkan harapan karyawan di perusahaan anda, memberikan karyawan baru ideal untuk diupayakan dalam organisasi anda.

  3. KOMPENSASI KARYAWAN

    Ketika karyawan benar-benar puas dengan posisinya, satu-satunya cara untuk membuat mereka tertarik adalah dengan menawarkan kompensasi yang lebih menarik dalam peran yang sangat mirip. Ketika ini terjadi, dan pesaing datang dan menawarkan salah satu karyawan terbaik anda gaji 20% lebih tinggi untuk bekerja bagi mereka, anda mungkin tergoda untuk membiarkan karyawan tersebut pindah dan mencoba mencari pengganti yang lebih murah.

    Ini bisa menjadi kesalahan besar. Dalam beberapa kasus, berhemat pada kompensasi karyawan pernah menghasilkan keuntungan yang menguntungkan. Saat wawancara, orientasi, dan pelatihan semuanya dipertimbangkan, dibutuhkan biaya hingga 50% dari gaji tingkat awal untuk merekrut karyawan baru – karyawan yang mungkin pada akhirnya merugikan perusahaan anda secara substansial lebih dari karyawan berpengalaman yang pergi . Jika anda memberi kompensasi kepada karyawan anda dengan baik dan membangun kembali kesetiaan mereka, gaji yang lebih tinggi biasanya akan dibayarkan untuk diri mereka sendiri dalam waktu singkat.

  4. MILIKI LINGKUNGAN KERJA YANG HEBAT

    Hari-hari dengan jas dan dasi, tas kerja, dan ruang kantor yang sempit dengan cepat mengikuti cara burung dodo. Karyawan kontemporer ingin bekerja di lingkungan yang memungkinkan kreativitas mereka bersinar. Ruang terbuka yang memungkinkan kolaborasi, cahaya alami yang mengalir bebas, dan furnitur inovatif adalah cara-cara untuk membuat karyawan anda bersemangat untuk datang bekerja setiap hari.

  5. JADIKAN KEBUTUHAN KARYAWAN ANDA PRIORITAS

    Pesan apa yang dikirimkan manajemen waktu anda kepada karyawan? Apakah anda mengharapkan staf tersedia sepanjang waktu? Keseimbangan kehidupan kerja yang sehat penting untuk kepuasan kerja. Orang perlu tahu bahwa manajer mereka memahami bahwa mereka memiliki kehidupan di luar pekerjaan - dan menyadari bahwa menjaga keseimbangan bisa menjadi lebih menantang saat bekerja dari rumah. Dorong staf untuk menetapkan batasan dan gunakan waktu liburan mereka. Dan jika larut malam diperlukan untuk menyelesaikan sebuah proyek, pertimbangkan untuk memberi anggota tim waktu istirahat ekstra sebagai kompensasi.

KESIMPULAN

Tidak dapat dipungkiri bahwa beberapa anggota tim akan meninggalkan organisasi anda lebih cepat dari yang anda inginkan. Tapi setidaknya anda bisa membuat keputusan mereka sedikit lebih keras. Dan jika karyawan tersebut meninggalkan perusahaan anda karena tahu bahwa mereka dihargai dan didukung, kemungkinan besar mereka akan mengatakan hal-hal baik tentang bisnis anda dan, mungkin, bahkan kembali bekerja untuk anda suatu hari nanti.

Signup for our Newsletter